Sudah Boleh Umroh tapi Masih Berat Syaratnya

ADA rasa gembira di hati, terutama jamaah Indonesia yang sudah lama ingin ke Tanah Suci untuk umroh atau berhaji. Pemerintah Arab Saudi segera membuka pintu umrah untuk jemaah asal Indonesia. Dan rasa gembira itu akan menjadi nyata ketika nanti jamaah Indonesia benar-benar sudah berangkat ke sana.

Hanya saja, syaratnya masih lumayan berat. Sebagaimana dimuat situs hajinews.id hari Ahad (31/10/2021) kemarin bahwa jemaah umrah Indonesia sudah bisa berangkat tapi harus mendapatkan vaksin covid-19 dosis lengkap. Kata berita itu vaksin sinovac diizinkan untuk menjalankan umrah namun harus menjalani karantina selama 5 hari terlebih dahulu. Ini syarat lanjutannya sebagaimana diungkapkan Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin Kamis (21/10/2021) lalu.

Seperti juga sudah diberitakan bahwa Arab Saudi menerima jamaah dengan vaksin yang sama dengan yang dipakai oleh Arab Saudi sendiri. Hanya saja, seperti dikatakan Menkes, jemaah umrah Indonesia bisa menjalankan umrah meski menerima vaksin sinovac dengan persyaratan karantina lima hari itu.  

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (Ditjen PHU) Kementerian Agama dan asosiasi Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) kabarnya sudah pula mengadakan Focus Group Discussion (FGD) pada 19 Oktober 2021 dengan hasil beberapa ketentuan yang disepakati.

Berdasarkan hasil kesepakatan FGD antara Ditjen PHU Kemenag dan Asosiasi PPIU, pemberangkatan gelombang awal ibadah umrah dilaksanakan dengan memberangkatkan para petugas PPIU terlebih dahulu. Begitu dijelaskan berita berjudul Syarat Umrah untuk Indonesia, Vaksin Sinovac Diizinkan Tapi Karantina 5 Hari di hajinews.id kemarin itu. Sekali lagi tentu saja ini berita gembira juga.

Masih menurut berita yang sama, jemaah umrah harus melakukan screening kesehatan yang meliputi pemeriksaan kesehatan, pemeriksaan vaksinasi Covid-19, meningitis, dan tes swab PCR pada 1×24 jam sebelum berangkat dengan pengawasan dari Kemenkes. Sementara itu, pemberangkatan sekaligus pemulangan dilakukan satu pintu, yakni melalui asrama haji. Asrama haji yang digunakan adalah Asrama Haji Pondok Gede atau Bekasi.

Akomodasi, konsumsi, transportasi, boarding, pemeriksaan imigrasi, dan pemeriksaan ICV disediakan dan dilaksanakan di asrama haji.Skema kepulangan jemaah umrah Jemaah akan melakukan pemeriksaan PCR di Arab Saudi maksimal 3×24 jam sebelum kepulangan. 


Apapun yang menjadi syarat oleh Pemerintah Indonesia tentulah disesuaikan dengan syarat yang ditetapkan oleh Pemerintah Arab Saudi. Selain biaya yang tentu tidak juga akan murah, sebenarnya regulasi lainnya itu yang akan membuat para calon jamaah juga akan merasa berat. Namun demikian, jika Allah sudah berkehendak untuk memberi izin hamba-Nya berangkat ke  Tanah Suci, tentu saja persyaratan yang kelihatan berat itu tetap dapat dilalui. Semoga pintu umroh yang sudah terbuka akan memberikan jalan mudah juga bagi jamaah kita.***


SHARE THIS

Author:

M. Rasyid Nur Pensiunan Guru PNS (2017) dan Tetap, Mengabdi di Pendidikan

Facebook Comment

0 Comments: