08 Juli, 2022

Berburu Wisata ke Pulau Buru


BAGI penyuka treveling sebaiknya memasukkan Pulau Buru sebagai salah satu destinasi trevelingnya. Tentu saja untuk pergi berwisata ke Pulau Buru. Ini Pulau Buru di Kabupaten Karimun, Provinsi Kepri. Jika Pulau Buru di Kepulauan Maluku lebih kita kenal sebagai pulau tempat 'pembuangan' para penjahat atau napi tertentu maka Pulau Buru ini adalah pulau yang adem ayem di Kabupaten Berazam, Karimun.

Jika kita adalah penyuka treveling tapi mungkin tidak cukup 'doku' untuk tempat-tempat yang jauh maka mari ke Pulau Buru. Biayanya murah-meriah saja. Kebetulan saya, Rabu (05/07/2022) lalu berkesempatan pergi ke Buru walaupun hanya satu malam saja. Ternyata ada beberapa lokasi wisata yang dapat dikunjungi di sana. Saya sendiri dan rombongan yang ikut memang tidak sempat mengunjungi semuanya.

Kita tahu, jika dari Pulau Karimun akan ke Pulau Buru kita bisa naik KM (Kapal Motor) Buru Indah yang trayeknya Tanjungbalai Karimun- Moro. Kapal ini singgah di Pulau Buru dan kita bisa turun di sana. Sekitaran 50 menit sudah sampai di Pelabuhan Buru. Terserah mau turun di Pelabuhan Buru atau pelabuhan satunya lagi, Pelabuhan Kandis. Dengan biaya Rp 25 ribu kita sudah sampai di sana. Selanjutnya bisa menyewa sepeda motor (ojek) atau minta diantar menggunakan ojek. 

Dari masyarakat saya sempat ngobrol dan bertanya ini-itu. Pertanyaan utama saya tentu saja tentang objek wisata yang ada di Buru. Katanya, objek wisata peninggalan sejarah menjadi salah satu yang biasa paling awal dikunjungi karena dekat dengan pelabuhan. Itulah Makam Moyang Seraga dan Makam Badang Perkasa. Untuk kedua loaksi ini memang perlu ekstra hati-hati mengingat jalan ke sana belum terlalu bagus. Bahkan untuk ke Makam Badang Perkasa ada 200-an meter kami harus turun dari kendaraan untuk berjalan kaki.

Destinasi ketiga yang layak membuat nyaman adalah Pantai Tanjung Ambat. Kami kebetulan menginap di sini karena memang ada rumah-rumah singgah (home stay) yang dapat disewa. Kamar kecil dapat disewa dengan uang Rp 200 ribu sementara rumah dengan ukuran besar seharga Rp 500 ribu. Ruangannya serasa hotel biasa. Bersih. Pantai Tanjung Ambat menghadap ke arah Pulau Moro. Artinya kita dapat menyaksikan Pulau Moro nun jauh di depan sana.

Ternyata masih ada destinasi yang kami tidak sempat mengunjunginya, yakni Sumur Tua Batu Perigi Hj R Patimah, Klenteng Cetiya Dewa Bumi dan Masjid Tertua di Kabupaten Karimun, Masjid Abdul Ghani. Yang terakhir ini saya isteri sempat melewatinya dan berfoto. Tapi tidak sempat masuk karena waktu yang singkat siang itu. Tidak akan menyesal jika kita menjadikan Pulau Buru sebagai salah satu destiansi wisata kita, khususnya bagi kita yang berada di Kabupaten Karimun.***

SHARE THIS

Author:

M. Rasyid Nur Pensiunan Guru PNS (2017) dan Tetap, Mengabdi di Pendidikan

Facebook Comment

0 Comments: