10 Agu 2022

Menolak Syiah untuk Mengajak Kembali Bersama


SENIN (08/08/2022) malam itu dilaksanakan satu acara penting. Tapi mungkin tidak penting bagi semua orang. Apa lagi bagi saudara-saudara kita di sebelah 'sana'. Justeru dianggapnya acara ini buruk. Buruk bagi mereka. Acaranya dibuat di rumah suci, masjid megah kabupaten. Masjid Agung, simbol Islam kabupaten Karimun.

Baik atau tidak baik, bagi muslim Kabupaten Karimun secara umum yang akidah keislamannya adalah menganut faham Ahlussunnah Waljamaah (Aswaja) maka faham yang tidak sesuai ini tidak bisa diterima oleh semua muslim Aswaja. Sangat bertentangan dengan keyakinan yang ada.

Lalu pada sepertiga Muharram setiap tahun, penganut faham di sana itu selalu mengadakan acara. Dengan mendompleng penanggalan Hijriyah, tanggal Asyura mereka melakukan kegiatan. Terkadang tidak hanya melakukan secara intern, tapi mengajak (menginformasikan juga) orang-orang di luar negeri. Inilah yang tidak dapat diterima oleh penentang faham itu.

Maka dihelatlah satu acara pada malam Selasa lalu itu. Dengan titel acara Pernyataan Sikap Menolak Syiah Karimun para pemegang teguh Aswaja melaksanakan magrib bersama di Masjid Agung. Lalu, setelah salat magrib diadakan acara yang sengaja dibuat singkat itu. Hanya menjelang Isya.

Setelah pencerahan oleh beberapa orang tokoh agama tentang bahaya faham Syiah, lalu disampaikan beberapa pernyataan. Diwakili oleh salah seorang ustaz, dibacakanlah beberapa pernyataan sikap yang isinya menentang keberadaan faham Syiah di Bumi Berazam. Pernyataan lainnya adalah pernyataan ucapan terima kasih kepada Pemerintah yang dapat mengendalikan kegiatan Syiah untuk terciptanya rasa aman di Kabupaten Karimun.

Tentu saja, pokok utama dari penentangan ini adalah bagaimana saudara-saudara kita yang dinilai menyimpang itu kembali ke jalan yang sama dengan masyarakat muslim pada umumnya di Kabupaten Karimun. Jika faham itu tetap menjadi potensi akan terjadinya keributan di sini, sebaiknya mereka kembali saja ke akidah awal mereka sebelum mereka menganut faham yang sekarang. Jika tidak, toh mereka boleh mendirikan agama sendiri tanpa menyebut dirinya muslim. Jika masih menyebut dirinya muslim, kembali saja kepada muslim sebenarnya.***
*Juga di mrasyidnur.gurusiana.id

SHARE THIS

Author:

M. Rasyid Nur Pensiunan Guru PNS (2017) dan Tetap, Mengabdi di Pendidikan

Facebook Comment

0 Comments: