Tampilkan postingan dengan label Kepri. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Kepri. Tampilkan semua postingan

15 Jan 2023

Peringatan HAB Kemenag dan Peresmian PLHUT Kemenag Karimun

Peringatan HAB Kemenag dan Peresmian PLHUT Kemenag Karimun


NAMA kegiatan yang tertera di spanduk di depan itu adalah Tasyakuran Hari Amal Bakti Kementerian Agama ke-77 Tahun 2023 Disejalankan dengan Peresmian Pemakaian Gedung Pusat Pelayanann Haji dan Umroh Terpadu (PLHUT) dan Ruang Kelas Baru MTsN Karimun. Tercantum juga tulisan Kerukunan Umat untuk Indonesia Hebat yang merupakan tema kegiatan yang dihelat Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Karimun hari Sabtu (14/01/2023). Salah kegiatan itu adalah Gerak Jalan Kerukunan.

Setelah kegiatan gerak jalan itulah acara Tasyakuran dilaksanakan. Bertempat di halaman Gedung PLHUT Kemenag Kabupaten Karimun hadir Kepala Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Kepri, Dr. H. Mahbud Daryanto, MPd I dan jajarannya, para Kepala Kemenag Kabupaten/ Kota se-Kepri dan jajarannya serta tentu saja para pegawai di Kankemenag Kabupaten Karimun serta undangan lainnya selain pejabat teras Kabupaten Karimun. Tampak juga Asisten I Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Provinsi Kepri, Dr. H. TS. Arif Fadillah, S Sos MSi yang mewakili Gubernur Kepri, H. Ansar Ahmad, SE MM.

Prosesi acara diawali dengan menyanyikan Lagu Indonesia Raya, Lagu Mars Karimun dan Solawat Busyro Karimun. Lalu pembacaan ayat-ayat suci Alquran oleh salah seorang karyawan di lingkungan Kemenag Kabupaten Karimun, Jumiatun. Selanjutnya pembacaan doa oleh H. Syamsul Arif yang merupakan salah seorang Kepala KUA di salah satu kecamatan di Kabupaten Karimun. 

Dilanjuutkan dengan Laporan Panitia yang disampaikan oleh Kakankemenag Karimun, Drs. H. Jamzuri, MMPd. Dalam laporannya Pak Jam mengatakan antara lain bahwa kehadiran para undangan dari berbagai kabupaten/ kota se-Kepri di sini adalah berkah bagi Kemenag khususnya dan Kabupaten Karimun umumnya. Para tamu ini pasti akan memberi kontribusi bagi daerah kita ini.

Kakankemenag melaporkan beberapa kegiatan yang sudah dan sedang dilaksanakan dalam rangka Hari Amal Bakti (HAB) ke-77 Provinsi Kepri yang dipusatkan di Kankemenag Kabupaten Karimun. Kegaiatan pertama, upacara HAB di Kantor Bupati dengan Pembina Upacara Bupati Karimun, H. Aunur Rafiq. Dihadiri oleh pejabat kabupaten dan seluruh keluarga Kemenag Kabupaten Karimun, khususnya yang berada di Pulau Karimun. Kedua, Silaturrahim di Rumah Dinas Bupati Karimun yang dihadiri jajaran Kanwil Kemenag Provinsi Kepri.

Pak Zamzuri juga melaporkan beberapa kegiatan lain seperti jalan sehat kerukunan, bazar UMKM di bawah Kemenag Kabupaten Karimun serta beberapa acara lainnya. "Terakhir adalah peresmian Gedung Pelayanan Haji dan Umrah Terpadu (PLHUT) yang beralngsung saat ini," katanya. Acara ini sekaligus tasyakkuran dalam rangka HAB tahun ini," jelasnya. Untuk seluruh kegiatan itu dia menyampaikan terima kasih kepada semua pihak, panitia dan sponsor acara ini. 

Bupati Karimun yang  diwakili Sekda, Dr. Muhammad Firmansyah yang memberikan sambutan menyampaikan terima kasih Pemerintah kepada jajaran kemenag yang selalu bersinergi dalam membina dan mengelola keagamaan di Kabupaten Karimun. "Alhamdulillah, Karimun terasmuk daerah yang kondusif kehidupan beragamanya. Ini berkat kerja sama semua pihak, khususnya jajaran Kemenag," katanya. Dia meminta ini terus bisa dipertahankan.

Sambutan terakhir disampaikan oleh Kepala Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Kepri. Dia memberikan apresiasi kepada jajaran Kemenag Kabupaten Karimun yang menajdi tuan rumah dalam rangka HAB Kemenag ke-77 Provinsi Kepri tahun ini. "Pada hari di seluruh Indonesia dilaksanakan kegiatan yang sama," jelasnya. "Kami dari luar Karimun hadir sebanyak 200 orang dalam rangka HAB ini." Begitu dia menjelaskan. Sebagai wilayah yang kondusif kehidupan bergamanya, kita perlu terus mempertahankan kerukunan ini dengan sebaik-baiknya."

Pada kesempatan ini Kanwil Kemenag juga mengumukan pemberian penghargaan Kemenag Kepri ke Kemenag Kabupaten/ Kota se-Provinsi Kepri dengan berbagai kategori. Semoga penghargaan itu menambah semangat kebersamaan dan semangat bekerja untuk terwujudnya Indonesia Hebat sebagai tema HSB tahun ini, katanya mengakhir pidato.***

14 Okt 2022

Sekdaprov Terpilih Menjadi Kakwardaprov

Sekdaprov Terpilih Menjadi Kakwardaprov


SETELAH melalui voting Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Kepri, Drs. Adi Prihantara, MM terpilih menjadi Ketua Kwarda Pramuka Kepri masa bakti 2022-2027 sekaligus menjadi Ketua Tim Formatur untuk membentuk kepengurusan Kwarda Pramuka Kepri. Sistem voting diambil untuk menentukan salah satu dari dua calon yang tampil sebagai calon Ketua Kwarda Pramuka Kepri setelah musyawarah mufakat tidak tercapai.

Dalam sidang paripurna ke-5 Musda Kwarda Pramuka dengan agenda pengesahan bakal calon setelah penyerahan berkas bakal calon, tampil dua nama, masing-masing Marlin Agustina dan Adi Prihantara. Ibu Marlin adalah Wakil Gubernur Kepri sementara Pak Adi adalah Sekda. Pada sidang ini juga keduanya menyampaikan visi-misi.

Dengan berakhirnya sidang paripurna ke-5 berarti kedua calon akan meneruskan proses pemilihan ketua pada sidang paripurna ke-6. Kalau saja salah satu atau keduanya bersepakat untuk untuk tidak meneruskan tentu saja akan tercapai kesepakatan untuk musyawarah mufakat sebagaimana diatur dalam AD-ART Gerakan Pramuka.

Pada sidang paripurna ke-6 dengan agenda pemilihan ketua, panitia sudah menyiapkan bilik suara untuk menentukan pilihan. Hak suara sendiri sudah diputuskan pada sidang sebelumnya sesuai Tata Tertib (Tatib) yang sudah disepakati. Ada 8 (delapan) suara yang akan memberikan pilihan, masing-masing satu suara dari setiap Kwarcab dan satu suara dari Kwarda.

Sebelum pemilihan dengan menggunakan suara dilaksanakan, salah seorang peserta Musda mengingatkan sekaligus mengusulkan kiranya pemilihan ini emnggunakan sistem musyawarah untuk mufakat. Dengan menyebut AD-ART peserta ini mengingatkan agar tidak terkesan pemilihan ini seolah-olah mencari kemenangan. Usulan ini tidak disetujui oleh peserta lainnya dengan alasan keduanya sudah menyampaikan visi-misinya. Artinya kedua sudah berharap untuk menjadi ketua.

Setelah melalui perdebatan yang alot, disepakati mencari jalan musyawarah mufakat dengan setiap Kwarcab dan Kwarda menunjuk salah seorang untuk berembuk di luar ruangan sidang. Dengan waktu 30 menit diharapkan ada kesepakatan untuk menuju musyawarah mufakat.

Ternyata hasil musyawarah 8 orang perwakilan Kwarcab dan Kwarda tetap meminta meneruskan voting dengan argumen yang sama, keduanya sudah menyampaikan visi-misinya. Dan keduanya juga tidak menunjukkan sikap untuk menempuh jalan musyawarah mufakat. Maka ditempuhlan jalan voting tersebut dengan setiap Kwarcab memberikan satu suara dan satu satu suara dari Kwarda.

Pada akhirnya, setelah dihitung, 6 suara diperoleh Adi Prihantara dan 2 suara diperoleh Marlin Agustina. Dengan demikian, peserta Musda menyetujui hasil itu dan ditetapkanlah oleh pimpinan sidang hasil dimaksud. Pada sidang ini juga disepakati pemebentukan Tim Formatur yang diketuai oleh Ketua Terpilih, Pak Sekdaprov, Adi Prihantara. Disepakatu pula anggota Tim Formatur sebagaimana diatur dalam Tatib yang sudah disepakati sebelumnya.***

13 Okt 2022

Musda Kwarda Pramuka Dibuka Resmi Gubernur  Kepri

Musda Kwarda Pramuka Dibuka Resmi Gubernur Kepri


SETELAH sempat tertunda, Musyawarah Daerah (Musda) ke-4 Kwartir Daerah (Kwarda) Gerakan Pramuka Provinsi Kepri kepengurusan masa bakti 2016-2021 terlaksana juga akhirnya. Musda dihadiri lengkap oleh utusan seluruh perwakilan pengurus Kwarcab (Kwartir Cabang) kabupaten se-Provinsi Kepri sebagai peserta Musda yang diatur dalam AD-ART.

Rabu malam, itu di Meeting Room Hotel Pelangi, hadir Gubernur Kepri, H. Ansar Ahmad, SE MM dan beberapa pejabat Provinsi Kepri sebagai rombongannya. Gubernur hadir untuk membuka secara resmi Musda ke-4 Kwarda Pramuka Provinsi Kepri itu. Kata panitia, ada tujuh kabupaten dan kota se-Kepri yang mengirimkan utusannya untuk mengikuti Musda. Setiap Kwarcab mengirimkan 7-8 orang pengurus.

Musda ini selain sebagai forum penyampaian dan pertanggungjawaban kepengurusan masa bakti 2016-2021 juga untuk memilih kepengurusan baru masa bakti 2022-2027 yang akan datang. Kak Arif (Dr. TS. Arif Fadillah, S Sos M Si) selaku Ketua Kwarda Kepri masa bakti 2016-2022 menyampaikan langsung laporan pertanggungjawaban di hadapan peserta Musda. Dengan menyampaikan secara langsung beberapa point penting, Kak Arief di akhir penyampaiannya menyerahkan Buku Laporan Pertanggungjawaban yang cukup tebal kepada Ketua Presidium Sidang sebagai laporan lengkapnya.

Sebelum sidang-sidang paripurna untuk beberapa agenda, terlebih dahulu dilaksanakan seremoni acara pembukaan. Saat acara pembukaan, Gubernur Kepri memberikan sambutan dan pengarahan. Pesan Gubernur setelah membuka resmi antara lain dia berpesan agar organisasi kepramukaan ini tetap dikelola secara indpenden. Tidak terkesan memihak kepada aliansi atau politik praktis. Organisasi pramuka adalah organisasi yang terbebas dari politik praktis. 

"Janganlah lembaga seperti Pramuka ini dibawa-bawa ke ranah politik. Kalau memilih ketua dan kepengurusannya, pilihlah orang yang dapat menjalankan roda gerakan pramuka secara baik." Pak Gubernur tidak ingin organisasi yang tugas utamanya membentuk generasi muda berkarakter jujur, bersemangat dan lainnya ini terbawa ke politik praktis. Kita setuju pesan ini.

Peserta Musda juga ingin menghasilkan rencana program yang dapat mengarahkan pembentukan karakter yang baik bagi anggotanya, selain menghasilkan kepengurusan yang baik juga. Lima tahun ke depan tentu saja penting bagi Kwarda Kepri untuk menjadi organisasi kepramukaan yang solid pengurusnya, hebatnya programnya dan kuat berkarakter anggotanya. Semoga.***

15 Jul 2022

Gubernur Kepri Resmi Buka MTQ

Gubernur Kepri Resmi Buka MTQ


BERTEMPAT di Astaka Utama, halaman Masjid Agung Baitul Makmur, Anambas Kamis (14/07/2022) pagi kemarin Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), Ansar Ahmad, SE MM telah membuka secara resmi Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) ke-9 Provinsi Kepri tahun 2022. Dihadiri oleh seluruh Bupati/ Wali Kota --atau wakilnya-- se-Provinsi Kepri serta para undangan, upacara Pembukaan MTQ Provinsi Kepri berlangsung semarak. Menghadirkan juga penyanyi dari Ibu Kota, Jakarta, alumni Indonesian Idol. Pagi sebelum pembukaan resmi, terlebih dahulu dilaksanakan Pawai Taaruf Kafilah se-Provinsi Kepri.

Prosesi acara diawali dengan menyanyikan lagu kebangsaan, Indonesia Raya. Lalu pembacaan ayat-ayat suci alquran oleh qori, Abdullah Fikri. Dilanjutkan penayangan film pembangunan Kepri dan laporan oleh Panitia Pelaksana MTQ ke-9 Provinsi. Lalu ada juga sambutan Sekapur Sirih dari tuan rumah, Bupati Kepulauan Anambas. Terakhir pengarahan dari Gubernur Kepri, Ansar Ahmad yang sekaligus membuka secara resmi MTQ ke-9 Tingkat Provinsi Kepri tahun 2022.

Dalam pengarahannya Gubernur Kepri mengingatkan bahwa perhelatan MTQ tidak semata mengejar juara. Selain melahirkan para juara juga perlu kualitas penyelenggaraannya. Silaturrahim yang terjalin pada momen MTQ adalah satu hal perlu dijaga. Kata Ansar Ahmad, "Kualitas MTQ selain hasil juga proses." Pernyataan yang disampaikannya saat pelantikan Dewan Hakim, malamnya diingatkannya kembali pagi saat pembukaan ini. 

Dia mengingatkan Dewan Hakim  (DH) adalah bagian proses pelaksanaan yang harus membuat pelaksanaan MTQ ini menjadi berkualitas. Untuk itu dia meminta agar DH dan semua pihak melaksanakan tugas dengan baik dan berftanggung jawab. Terkhusus kepada DH dia meminta untuk berlaku arif, jujur dan bertanggung jawab dalam memberikan penilaian kepada peserta. Panitia yang sudah bekerja keras untuk suksesnya pelaksanaan MTQ kiranya juga melakukan tugas dan tanggung jawabnya dengan sebaik-baiknya. 

Gubernur meminta agar bekerja sebagai sebuah tim. Tidak bekerja sendiri. Pekerjaan berat melaksanakan MTQ seperti ini tentu bukan pekerjaan mudah. Tidak akan selesai oleh satu-dua orang saja. Harus melibatkan banyak orang. Itulah tim yang solid yang akan menjadikan pelaksanaan ini menjadi sukses. Begitu antara lain Gubernur Kepri memberikan pengarahannya.

Berkaitan dengan tugas hakim, dia menyatakan yakin bahwa DH akan mampu melaksanakan tugas dengan baik. DH juga akan memperhatikan kode etik dan peraturan penilaian dalam melaksanakan tugasnya. DH berkualitas, jujur dan bertanggung jawab, adalah syarat dalam melaksanakan tugas ini. Gubernur dengan tegas meminta semua pihak, khususnya DH untuk melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya.

Hal lain yang dia ingatkan adalah bahwa tugas DH bersifat final. Oleh karena itu harus cermat dan jujur serta tanggung jawab. Gubernur mengingatkan, LPTQ perlu memberi perhatian penuh untuk pelaksanaan MTQ ini. "Ikuti perkembangan teknologi," tegasnya. Ini tentu berkaitan dengan akuntabilitas hasil pelaksanaannya nanti.***

14 Des 2021

Pertemuan Awal Tokoh Penggiat Literasi Daerah

Pertemuan Awal Tokoh Penggiat Literasi Daerah


OLEH Media Guru Indonesia (MGI) para guru dan penulis yang bergabung di MGI dan aktif menulis serta mengajak teman-teman lainnya untuk ikut menulis atau setidak-tidaknya mengajak untuk terus terlibat di ranah literasi, maka kepadanya diberikan penghargaan. Penghargaan itu sebagai Tokoh Penggiat Literasi. Ada di level Nasional, Penggiat Literasi Nasional dan ada pula di level Daerah, Penggiat Literasi Daerah.

MGI yang tahu dan menentukan kriteria siapa yang layak diberikan pradikat sebagai Tokoh Penggiat Literasi versi MGI. MGI sendiri sudah membentuk kelompok-kelompok penulis MGI yang setiap hari atau setiap waktu tertentu menulis di blog Gurusiana dan juga di FB MGI. Di setiap daerah atau wilayah juga ditunjuk koordinator wilayah atau daerah masing-masing sebagai ketua atau pimpinannya. Boleh jadi, peran koordinator atau ketua-ketua kelas di daerah juga menentukan untuk penetapan tokoh penggiat literasi ini.

Di Kepri, provinsi yang dijuluki Provinsi Segantang Lada, hingga tahun 2021 sudah ada sebanyak 12 orang tokoh penggiat literasi daerah. Seperti tertera pada Grup WA kelompok penggiat ini mereka adalah,   Erman Zaruddin, Ermayati, Ainun Ahmad, Dedi Wahyudi, Neni, Nurhayati, Yuni Hsnidar, Iwan Berri Prima, Faizul, Dewi Kinasih dan Amie dan M. Rasyid Nur. Salah satu diantara para tokoh literasi ini sudah mendapatkan predikat sebagai Tokoh Literasi Nasional, yaitu Pak Erman Zaruddin yang tugas sehari-harinya adalah sebagai Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bintan.

Senin (13/12/2021) malam, itu para tokoh penggiat literasi ini bersepakat untuk mengadakan pertemuan. Inilah pertemuan awal yang dilakukan menyambut predikat sebagai penggiat literasi dengan beban yang tentu saja tidaklah mudah. Pertemuan awal ini ternyata sangat hangat dan para peserta mengikuti dengan begitu antusias. Bahwa ada yang tidak bisa hadir tepat waktu disebabkan beberapa hal, itu biasa. Namun akhirnya semua anggota yang tertera pada grup itu hadir.

Tentang pertemuan ini awalnya salah seorang anggota membuka grup WA dengan nama Gurp WA Penggiat Literasi Daerah. Tercatat ke-12 nama anggota sebagai penghuninya. Dari diskusi di grup inilah lahir ide untuk berkumpul, meskipun hanya melalui zoom meeting saja. Ternyata ada beberapa agenda literasi yang sudah diancar-ancar untuk dihelat. Dan itu perlu diperbincangkan. 

Rapat via zoom itu dipandu oleh Pak Erman. Di layar zoom kelihatan wajah sumringahnya selama memandu pertemuan zoom bersama isteri, Bu Ermayati. Bu Ema sendiri juga salah satu tokoh penggiat literasi yang sudah dinobatkan MGI melalui piagam itu. Peserta zoom lainnya pasti sangat antusias mengikuti pertemuan dengan pemandu zoom sepasang sejoli, Pak Erman dan Bu Erma. Namanya juga hampir serupa.

Pada pertemuan awal malam tadi, itu banyak hal dibahas. Secara khusus membicarakan rencana pelatihan menulis buku MGI di Kabupaten Lingga. Kebetulan Negeri Bunda Melayu ini memang belum sempat menyelenggarakan pelatihan menulis sebagaimana dilaksanakan di Tanjungpinang, Karimun, Bintan dan Batam sebelumnya. Itulah sebabnya para peserta rapat sangat mendukung jika kali ini dihelat di Lingga.

Agenda lain yang juga dibicarakan pada pertemuan awal ini adalah rencana akan dilaksanakannya MediaGuru Writing Camp (MWC) di Kepri. Dari beberapa kali kegiatan pelatihan menulis di kabupaten-kabupaten se-Kepri memang belum pernah dilaksanakan kegiatan terakhir ini. Oleh karena itu ada keinginan para penulis Kepri yang tergabung dalam Grup Penggiat Literasi Kepri untuk membuat kegiatan ini. Semoga saja nantinya akan terlaksana. Yang pasti, pertemuan awal ini telah menyebabkan kian akrabnya penulis Kepri, akan bertambahnya motivasi penulis Kepri untuk terus menulis dan tentu saja kian gigih mengajak calon penulis lainnya untuk menggeluti literasi.***