Tampilkan postingan dengan label Kesehatan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Kesehatan. Tampilkan semua postingan
Tiga Tips Sederhana untuk Cegah Kanker Prostat

Tiga Tips Sederhana untuk Cegah Kanker Prostat


MUNCULNYA berita mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang dikabarkan menderita penyakit kanker prostat memicu pula munculnya berita dan info-info kesehatan, khususnya perihal penyakit kaker prostat. Di beberapa laman berita online para dokter dan ahli kesehatan memberikan tip bagaimana menghindari penyakit ini. 

Kata dokter, kanker prostat merupakan penyakit yang banyak diderita pria di Indonesia. Dikatakan, penyakit ini akan sangat berbahaya bahkan bisa menyebabkan kematian apabila terlambat  menanganinya.

Website hajinews.id, misalnya menurunkan artikel singkat berjudul Ingin Terhindar dari Penyakit Kanker Prostat Seperti yang Diderita SBY, Lakukan 3 Cara Sederhana Ini yang memberikan tiga tips sederhana agar seseorang dapat terhindar dari penyakit kanker prostat. 

Ketiga tips sederahan itu adalah, 

1. Konsumsi Makanan yang Bernutrisi;

Mengonsumsi makanan yang bernutrisi bisa jadi cara untuk melindungi tubuh dari berbagai jenis kanker termasuk kanker prostat. Ini berarti makan itu tidak semata kenyang atau memakan makanan yang mengenyangkan saja. Tapi harus bernutrisi. Kata ahlinya, makanan bernutrisi yang dimaksud adalah buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Buah dan sayur memang mengandung banyak vitamin, nutrisi, serta serat yang memang baik untuk kesehatan tubuh.

2. Olahraga Rutin;

Dengan olahraga rutin dan teratur maka itu bisa menjaga berat badan tetap ideal. Berat badan ideal dan tidak berlebih juga bisa mencegah terjadinya kanker prostat. Berolahraga secara rutin, minimal 30 menit per hari atau 150 menit per minggu disebutkan dapat mengurangi risiko berbagai penyakit seperti kardiovaskular, jantung, obesitas, dan lain sebagainya. Termasuk kanker porstat.

3. Jaga Berat Badan;

Sebagai informasi, obesitas atau kelebihan berat badan merupakan salah satu dari faktor risiko orang mengidap kanker prostat selain dapat menimbulkan penyakit lainnya. Untuk itu mempetahankan dengan memilih diet sehat dan berolahraga hampir setiap hari, bisa menjadi pilihan dalam mencegah kanker prostat ini. Bagi kita yang terlanjur gemuk terkadang memang tidak mudah untuk mengurangi berat badan. Tapi ini penting agar berat badan tidak berlebihan.

Itulah tiga cara sederhana untuk mencegah kanker prostat dan atau berbagai penyakit lainnya. Sesungguhnya pola hidup sehat, itulah yang akan mengantarkan seseorang hidup sehat. Jauh dari penyakit. Semoga kita senantiasa sehat.***
Bukan Menakut-nakutkan tapi Mengingatkan

Bukan Menakut-nakutkan tapi Mengingatkan


KESEHATAN adalah hal penting bagi semua orang. Tidak pandang usia, muda atau tua. Tapi kesehatan sering juga terlalaikan bagaimana mengelolanya. Para dokter dan ahli kesehatan akan senantiasa mengingatkan agar setiap orang menjaga kesehatannya. Terutama bagi usia tua yang rentan terkena penyakit. Hendaklah lebih berjaga-jaga dan waspada. 

Dalam satu tulisan berjudul "Hati-Hati! Orang Berusia Di Atas 65 Tahun Berisiko Tinggi Terkena Penyakit dari Makanan" yang dimuat oleh Mas Ruhi di situs hajinews.id pada hari Selasa (05/10/2021) lalu mengingatkan kita yang berusia 65 tahun ke atas agar lebih ekstra hati dalam menjaga kesehatan. Pola makan dan jenis makanan juga mesti menjadi perhatian. 

Menurut artikel itu, jika kita seperti kebanyakan orang Amerika, rutinitas harian kita mungkin termasuk meraih secangkir kopi pagi. Jika kita berusia di atas 65 tahun, katanya ada alasan bagus untuk melakukan itu. Kabarnya penelitian telah menunjukkan bahwa meminum satu sampai dua cangkir kopi per hari dapat membantu manula dalam hal menjaga memori dan fungsi kognitif lainnya. 

Sementara itu penelitian lain menyimpulkan bahwa kebiasaan mengkonsumsi kopi dapat pula menurunkan kemungkinan kita terkena beberapa jenis kanker, termasuk kanker prostat, hati, mulut dan tenggorokan. 

Sayangnya untuk manula, ada satu kebiasaan minum kopi yang dapat dengan cepat mengubah minuman yang sarat manfaat menjadi bahaya kesehatan. Ini peringatan yang disampaikan lewat artikel singkat itu. Saya pikir kita memang harus sangat waspada. 

Lebih jauh dijelaskan bahwa para ahli memperingatkan bahwa jika kita berusia di atas 65 tahun, maka kita boleh jadi lebih rentan terhadap infeksi bakteri jika kita terlalu sering mengandalkan microwave untuk menghidupkan kembali secangkir kopi yang sudah dingin. Argumennya, karena gelombang mikro dapat memanaskan makanan dan minuman secara tidak merata, meninggalkan kantong dingin di tengahnya yang pada akhirnya akan menimbulkan bahaya karena ada bakteri di sana.

Tanpa bermaksud menakut-nakutkan, saya setuju peringatan tulisan singkat ini menjadi panduan sederha kita untuk tetap berjaga-jaga dan mengelola kesehatan kita sesuai anjuran para dokter atau ahli kesehatan yang kita yakini nasihatnya.***

Suguhan Ubi Jalar dari Isteri: Enak Tenan

Suguhan Ubi Jalar dari Isteri: Enak Tenan


SORE Ahad (29/08/2021) ini dapat suguhan rebus ubi jalar. Ternyata isteri saya membeli ubi berwarna ungu itu kemarin. Hari ini direbusnya. Sayapun menyantapnya. Saya ingat saat kecil-kecil dulu, di kampung selalu mendapatkan suguhan ubi seperti ini. Juga ubi kayu yang warnanya putih. Di kampung, tahun 70-an, itu ubi kayu dan ubi jalar menjadi makanan pokok mendampingi nasi.

Karena tidak selalu dapat nasi, tapi justeru selalu mendapatkan suguhan makanan empuk ini maka rasa ubi menjadi terbiasa di lidah. Tentu saja waktu itu saya belum tahu khasiat dan kesehatan yang diperoleh dari memakan ubi jalar. Pastinya, ubi kayu, ubi jalar, jagung selalu menjadi makanan tambahan yang diperlakukan sama dengan makanan pokok seperti beras. Bahkan untuk sarapan pagi hanya ada ubi dan jagung. Tidak ada nasi.

Ternyata manfaat ubi jalar bagi kesehatan tidak hanya sebatas membuat kenyang.  Ubi jalar ternyata memiliki kandungan nutrisi yang dapat membantu memenuhi kebutuhan gizi kita. Tak hanya itu, ubi jalar juga memiliki gula alami yang lebih banyak dari kentang. Mengutip situ https://hellosehat.com/ pada ubi jalar terkandung antara lain, Air 61.9 gram, Energi: 151 kalori, Protein: 1.6 gram, Lemak: 0.3 gram, Karbohidrat: 35.4 gram, Serat: 0.7 gram, Kalsium: 29 gram, Fosfor: 74 gram, Zat besi: 0.7 gram, Natrium: 92 miligram (mg), Kalium: 565.6 mg, Tembaga: 0.30 mg, Seng: 0.5 mg, Karoten total: 1.208 mikrogram (mcg), Thiamin (Vitamin B1): 0.13 mg, Riboflavin (Vitamin B2): 0.08 mg, Niasin: 0.7 mg dan Asam askorbat (Vitamin C): 11 mg. Luar biasa, ternyata kandungannya.

Kita tahu bahwa ubi jalar merupakan salah satu makanan kesukaan masyarakat Indonesia.  Selain rasanya yang manis, ubi jalar termasuk makanan yang mudah cara pengolahannya.  Bagi saya, sore ini memang bukanlah suguhan pertama dengan menu ubi jalar. Sudah sering. Tapi khusus soe ini terasa lebih nikmat karena dimakan saat perut memang lagi kosong. Disantap berdua, menambah lezat rasanya. Meskipun ada kue lain, ternyata godaan ubi jalar lebih kuat. Enak tenan. Terima kasih, isteriku.***

:



Tip Buat Lansia Agar Terhindar dari Covid

Tip Buat Lansia Agar Terhindar dari Covid


KITA sepakat kalau orang lanjut usia (lansia) lebih mungkin untuk sakit lebih parah ketika terinfeksi covid-19 berbanding orang-orang berusia muda. Penjelasan begini sudah berulang-ulang disampaikan dokter dan banyak dapat kita temukan keterangannya di media. Selain lansia, orang yang kebetulan berpenyakit tertentu (bawaan) juga akan lebih parah dan cenderung lebih mengkhawatirkan. 

Sejak berusia 50 tahun disarankan untuk mulai waspada. Dan jika usia sudah 60 atau 70 tahun kewaspadaan wajib lebih diperketat. Seperti ditulis di website hajinews.id bahwa orang yang berusia 85 tahun ke atas adalah yang paling mungkin untuk sakit parah ketika terpapar covid-91. Dan jika lansia berumur seperti ini, misalnya juga memiliki faktor penyakit lain maka kemungkinan akan dapat membuatnya sakit parah dengan covid-19, itu sudah banyak ditegaskan. Banyak pula yang sudah terbukti yang akhirnya harus menghembuskan nafas terakhirnya.


Maka penting bagi para lansia untuk mencegah penularan covid-19 ini terjadi dalam usia begitu. Para dokter dan ahli kesehatan lainnya tidak berhenti mengingatkan pentingnya kewaspadaan ini. Sebagaimana diketahui, Kementerian Kesehatan RI sendiri telah mensosialisasikan beberapa tips atau cara supaya lansia tidak terpapar covid-19. Ada beberapa langkah yang disarankan dan perlu untuk dilaksanakan untuk tidak terpapar covid-19.

Seperti diposting pada situs hajinews.id, berikut beberapa tips yang dapat dilaksanakan,

1. Untuk sementara tidak melakukan perjalanan keluar rumah, tetaplah berada di rumah/ panti wreda dengan melakukan kegiatan rutin.
2. Jauhi keramaian, perkumpulan, kegiatan sosial seperti arisan, reuni, rekreasi, pergi berbelanja, dll
3. Tidak menerima kunjungan cucu. Ini cukup berat tapi masuk di akal karena cucu bisa sebagai carrier tanpa tanda apapun, mereka sangat imun.
4. Jaga jarak (1 meter atau lebih) dengan orang lain. Hindari bersentuhan, bersalaman, atau bercium pipi.
5. Tunda pemeriksaan rutin ke Dokter. Ini juga berat, kecuali sangat mendesak, hubungi dulu melalui telepon. Keluarga/ pengasuh memastikan lansia minum obat secara teratur dan pastikan persediaan obat yang cukup bagi lansia yang memiliki penyakit kronis;
6. Lakukan kegiatan yang menyenangkan seperti dapat membantu menghubungkan dengan rekannya melalui sambungan skype, video call, zoom, membaca atau merawat tanaman di sekitar rumah.
7. Ajarkan kebersihan diri, juga kepada pengasuh untuk sering mencuci tangan dengan sabun. Jaga kebersihan barang yang digunakan.
8. Larang kunjungan ke rumah jompo. Rumah jompo tempat kumpulan orang sangat rentan virus. Hanya orang-orang sehat dan tidak ada riwayat terpapar dengan lingkungan yang berisiko penularan yang dapat menemui/ mendampingi lansia.
9. Jangan berkompromi dengan rutinitas harian mereka seperti ibadah tepat waktu, tidur tepat waktu, olahraga, makan, sosial (komunikasi dengan HP) juga tepat waktu. Jangan ubah, supaya nyaman.
10. Cukup tidur, malam 6-8 jam dan siang 2 jam. Boleh meningkatkan imunitas dengan makan makanan dengan gizi seimbang (cukup karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral).
Mungkin bisa ditambah dengan anjuran lainnya yang sejalan dengan anjuran ini. Dan itu hendaklah dipatuhi oleh para lansia agar terhindar dari covid-19.***
Oh Covid, Ternyata Sudah 80-an Ribu Nyawa Direnggutnya

Oh Covid, Ternyata Sudah 80-an Ribu Nyawa Direnggutnya


PELAN tapi pasti, jumlah nyawa yang melayang oleh covid-19 dan ikutannya sudah begitu banyak. Data hari Ahad kemarin menyebutkan 83.279 orang sudah meninggal dunia. Ini laporan resmi dari pihak yang berwewenang untuk mengumumkannya sebagaimana kita baca di banyak media. Sudah begitu banyaknya nyawa melayang selain yang sedang menderita sakit dan tidak mustahil akan terenggut juga nyawanya.

Seperti dirilis oleh hajinews.id hari Ahad (25/07/2021) kemarin dalam tulisan berjudul Update Corona 25 Juli 2021: Bertambah 3.166.505 Kasus, 2.509.318 Sembuh dan 83.279 Meninggal dijelaskan data yang terpapar covid dan yang sembuh selain yang meninggal dunia. Hati kita begitu terenyuh membaca berita yang ditulis Nenden di portal haji itu. Dan informasi ini dapat terbaca juga di beberapa media lainnya karena memang bersumber dari data resmi yang berwewenang.

Menurut berita hajinews.id, itu, misalnya jumlah kasus positif covid-19 pada hari Ahad kemarin itu menurut berita itu bertambah menjadi 3.166.505. Artinya, jumlah pasien covid-19 pada hari kemarin itu bertambah 38.679 kasus. Hajinews.id dengan mengutip data Kemenkes menjelaskan secara detail informasi covid per hari Ahad kemarin itu. Dikatakan bahwa jumlah kasus yang sembuh bertambah 37.640 pada hari itu. Alhasil, total kasus sembuh sampai dengan hari ini berjumlah 2.509.318. Begitu dijelaskan oleh portal berita itu. Tentu saja pada saat catatan ini dibuat data-data itu akan bertambah terus.

Selain kasus positif dan kasus yang sembuh hejinews.id juga menjelaskan jumlah kasus yang meninggal dunia, yakni sebanyak 1.266 pada hari keamrin itu. Dengan demikian, jumlah pasien covid-19 yang meninggal dunia hingga penghujung pekan semalam menjadi 83.279. Sungguh bukan jumlah yang sedikit. Apalagi kita juga terus mendapat berita duka di media sosial tentang kepergian teman-teman kita setiap hari. Di setiap Rumah Sakit terus diumumkan jumlah pasien yang meninggal dunia sebagaimana terus dapat kita baca di medsos yang kita ikuti..

Bukan juga kematian itu yang akan kita persoalkan. Bahwa kematian akan pasti datang entah bila masanya, tapi kewaspadaan kita terhadap kemungkinan terpapar virus itu adalah satu hal yang perlu menjadi perhatian kita. Di sisi lain, sebagai umat beragama, kita yakinkan diri kita bahwa itu semua adalah ujian dan musibah dari Allah dan di sisi lain kita benar-beanr menyiapkan diri kita untuk menghadap Allah. Itulah pesan penting dari begitu banyaknya nyawa dijemput bersamaan hadirnya covid.***