27 Juli, 2022

Jamaah Haji Kabupaten Karimun Sudah Kembali

Jamaah Haji Kabupaten Karimun Sudah Kembali

SEBANYAK 76 orang Jamaah Haji (JH) asal Kabupaten Karimun sudah kembali dari Tanah Suci setelah menunaikan ibadah haji. Mereka tiba di debarkasi Batam Selasa (26/07/2022) siang sekitar pukul 12.45 WIB. Setelah melalui dan menyelesaikan prosedur kepulangan JH di Bandara dan Asrama Haji Batam, para JH yang tergabung dalam keloter satu, gabungan JH Kabupaten/ Kota se-Provinsi Kepri dilepas pulang ke daerah masing-masing oleh pihak Pemda Provinsi Kepri. JH asal Kabupaten Karimun meninggalkan Batam menuju daerah masing-masing menjelang sore. 

Seperti disampaikan oleh Panitia Penjemputan JH Kabupaten Karimun, kepulangan JH Kabupaten Karimun dari Batam dibagi menjadi dua bagian dengan dua kapal yang akan membawa mereka ke daerah masing-masing. "Sebanyak 55 orang JH akan dibawa oleh kapal Mikonata dengan tujuan Pulau Karimun. Sementara 21 orang lainnya naik kapal Karunia Jaya dengan tujuan Moro, Durai dan Pulau Kundur." Demikian dijelaskan oleh Kakankemenag, Jamzuri selaku Staf Pelaksana Haji Kabupaten Karimun saat menjemput JH Kabupaten Karimun di Batam. "Mereka alhamdulillah dalam keadaan sehat," tambahnya. 

Kepulangan jamaah haji asal Pulau Karimun yang merupakan jamaah dari beberapa kecamatan di Pulau Karimun
disambut langsung oleh Bupati Karimun, H.  Aunur Rafiq, Wakil Bupati Karimun, H.  Anwar Hasyim dan Sekda Karimun, H. Muhammad Firmansyah serta segenap pejabat dan masyarakat Pulau Karimun. Mereka sudah menanti di Pelabuhan Karimun karena sudah tidak sabar menanti kepulangan jamaah terutama keluarga masing-masing. Acara peyambutan sendiri dipusatkan di Masjid Baitul Karim Kecamatan Karimun. Bupati dan masyarakat lainnya menunggu di masjid karena akan ada acara penyambutan khusus dari Pemda.

Pada kesempatan penyambutan itu Bupati Karimun menyatakan rasa syukurnya atas kepulangan 76 orang JH Kabupaten ke pangkuan daerah dengan selamat dan sehat. "Alhamdulillah para jamaah haji asal Karimun sudah kembali dengan selamat dan sehat walafiyat,” ujarnya di depan hadirin yang memenuhi masjid saat pelaksanaan upacara penyambtan. "Saya tahu kalau Bapak-bapak dan Ibu-ibu haji sudah tak sabar. Ingin segera sampai di rumah. Saya tidak akan lama-lama berbpidato," katanya sambil tersenyum. 

Mengingat ketibaan JH sudah hampir mendekati waktu isya maka acara penyambutan dilaksanakan sebenatr menjelang isya, lalu solat berjamaah dan acara penyambutan dilanjutan setelah selesai solat isya. Begitu sampai di Karimun, jamaah haji langsung dibawa ke Masjid Baitul Karim untuk melaksanakan shalat sunah dan Isya secara berjamaah. Para penjemput sendiri juga ikut berjamaah solat isya.

Prosesi acara penyambutan diawali dengan laporan dari Kakankemenag selaku Staf Pelaksana Haji Kaupaten Karimun, dari Pak Jamzuri. Lalu kesan dan pesan dari salah seorang JH yang disampaikan langsung oleh Ketua Rombongan Haji. Mewakili seluruh JH dia menyampaikan terima kasih kepada Pemda Karimun. Termasuk kepada Kemenag dan IPHI Kabupaten Karimun. Di sisi lain dia juga menyampaikan permintaan maaf dari seluruh JH jika ada kesalahan dan kekurangan.

Sementara Bupati dalam pidato pengarahannya juga menyampaikan permintaan maaf Pemerintah dan masyarakat Kabupaten Karimun jika pelayanan yang diberikan kepada JH masih ada yang kurang. Pemerintah sudah berusaha memberikan yang terbaik untuk kelancaran dan kenyamanan para haji-hajjah untuk berangkat menunaikan haji. "Tapi jika masih ada yang belum memuaskan, Pemerintah mewakili masyarakat meminta maaf. Semoga Bapak-Ibu Haji-Hajjah menjadi haji yang mabrur dan mabrurah," katanya menutup sambutan.***

26 Juli, 2022

Imam dan Takmir Masjid akan Mendapat Honor?

Imam dan Takmir Masjid akan Mendapat Honor?


PERANGKAT masjid seperti Pengurus atau Takmir Masjid dan Imam adalah mutlak adanya untuk keberadaan sebuah masjid. Keberadaan Takmir Masjid sebagai orang-orang yang mengendalikan dan mengelola masjid akan menentukan hidup-mati atau maju-mundurnya sebuah masjid. Sementara Imam Masjid menjadi hal penting berkaitan peranan masjid sebagai sebuah rumah ibadah. Solat yang dilaksanakan di masjid berkaitan langsung dengan imam. 

Jika ada info bahwa Kemenag (Kementerian Agama) akan menyusun ketentuan perihal pembayaran honor Imam dan Takmir Masjid tentu saja itu berita bagus bagi pengelolaan sebuah masjid. Seperti berita yang diposting Sitha di laman hajinews.id hari Senin (25/07/2022) kemarin dalam judul tulisan Kemenag Susun Aturan Honor Imam dan Takmir dari Negara dan Kas Masjid menjelaskan kepada kita kalau Kemenag mulai memperhatikan kesejahteraan pengurus masjid. Benarkah begitu?

Menyitir berita itu dikatakan, setidak-tidaknya ada tiga sumber pembiayaan untuk honor imam dan takmir masjid yang tengah disusun. Ketiganya adalah dari keuangan negara (APBN dan APBD) serta pendapatan kas bulanan masjid itu sendiri. Hanya saja, dikatakan bahwa pendapatan kas bulanan menjadi pertimbangan utama untuk pemberian honor. Pertanyaannya, akan cukupkah uang infak-sedekah masyarakat itu untuk membayar honor imam dan pengurus jika akhirnya Kemenag berharap pembayaran honor itu semata dari keuangan masjid?

Benar apa yang dikatakan oleh Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais dan Binsyar) Kemenag, Pak Adib yang mengatakan bahwa langkah ini sebagai upaya meningkatkan kesejahteraan imam dan takmir masjid. Mengutip tulisan itu, “Kami di Kementerian Agama sedang menyusun standardisasi honorarium kemasjidan. Hal ini merupakan upaya untuk menyejahterakan imam tetap dan takmir di masjid-masjid.” Lagi-lagi kita akan bertanya, kecuali Pemerintah menganggarkan dari APBD atau APBN apakah uang kas masjid yang tidak selalu cukup untuk biaya lampu, kebersihan dan penjaga masjid akan cukup membayar honor imam dan takmir masjid secara rutin?

Memamng wajar dan sudah pada tempatnya jika Kemenag memikirkan upaya peningkatan kesejahteraan imam dan takmir masjid. Selama ini, mereka adalah mitra Kemenag untuk membangun masyarakat yang saleh dan moderat, serta menjaga kerukunan umat beragama. Dan jika imam atau khotib diberi sekadar uang transport selama ini tentu saja itu belum memadai. Kini Kemenag memikirkan upaya peningkatan kesejahteraan itu. Sekali lagi, itu sangatlah tepat. Tapi ujung-ujungnya niat ini nantinya akan terbentur pada tidak atau belum adanya anggaran itu sendiri. Jadi, informasi itu akan menjadi pemanis berita saja.

Dikatakan, "Standardisasi honorarium kemasjidan ini juga diharapkan dapat mendorong profesionalisme pengelolaan masjid. Melalui penyusunan standardisasi honorarium kemasjidan ini, kami berharap imam tetap dan takmir masjid fokus pada tugasnya masing-masing. Apalagi kebutuhan imam tetap masjid di Indonesia semakin hari semakin tinggi.” Tidak ada yang salah dari berita itu. Hanya saja, akankah penyusunan rencana pembayaran akan terwujud atau baru sekadar wacana saja, sejarah juga yang akan membuktikannya nanti.

Sebagai masyarakat dan jamaah masjid, kita tentu saja sangat berharap kiranya imam dan pengurus masjid yang full mengurus masjid, itu mendapatkan honor dari tenaga dan pikiran yang diberikannya untuk mengurus masjid. Jika kelak imam dan takmir masjid itu menajdi sebuah profesi dan orang-orang yang berkompeten bisa sepenuhnya bekerja untuk mengurus dan engelola masjid, tentulah itu sangat baik. Kita menunggu realisasinya.***

25 Juli, 2022

Berlibur ke Anambas Ternyata Mudah

Berlibur ke Anambas Ternyata Mudah


MOMEN mengikuti kegiatan MTQ (Musabaqah Tilawatil Quran) ke-9 Provinsi Kepri 2022 (14-20/ 07/ 2022) di Kabupaten Kepulauan Anambas ternyata membuka mata tamu dan peserta MTQ, menyaksikan langsung betapa Kepulauan Anambas, ini adalah destinasi wisata yang cukup baik di Provinsi Kepri. Dan ternyata juga info bahwa Kepulauan Anambas adalah Pulau Tropis terbaik di Asia benar-benar dapat disaksikan dan dilihat langsung. Setidak-tidaknya bagi kafilah di luar Kepualauan Anambas, kesempatan selama MTQ ini adalah waktu terbaik membuktikan informasi yang didengar selama ini.

Harus ditegaskan di sini bahwa pandangan tentang Kepulauan Anambas selama ini adalah daerah yang sangat jauh, terisolir dan tidak mudah untuk didatangi. Benar kalau info-info tentang Anambas dan Tarempa itu adalah daerah yang indah. Lautnya jernih dan karangnya juga indah. Ikan-ikannya juga menghiasi lautnya. Tapi pandangan sebagai daerah yang amat jauh itu membuat orang yang ingin datang berpikir panjang. 

Namun, setelah mengikuti dan membersamai pelaksanaan MTQ Provinsi di Anambas 2022 tahulah kita bahwa untuk pergi ke Anambas tidaklah susah. Baik dari Batam atau dariTanjungpinang dan atau dari kota-kota kabupaten lainnya ke Anambas sudah ada transport, khususnya taransport laut. Sementara untuk transport udara juga sudah ada dari Batam atau dari Tanjungpinang, meskipun tidak langsung mendarat di Kabupaten Kepulauan Anambas.

Sesungguhnya sudah banyak juga ditulis oleh media bagaimana kita mau ke Anambas. Media online atau media cetak, termasuk media televisi sudah sering ternyata menulis perihal Anambas. Kafilah Kabupaten Karimun pada even MTQ Provinsi kemarin menggunakan transport laut. Begitu juga Dewan Hakim (DH) dari Karimun, Tanjungpinang dan Batam pun menggunakan armada laut. Saya sendiri bersama DH lainnya, dari Karimun menggunakan kapal Ocianna via harbour Bay. Sementara kafilah Karimun menggunakan KM Karunia Jaya. 

Baik Kafilah maupun para DH untuk ke Anambas melewati Pelabuhan Punggur, Batam. DH, misalnya berangkat dari Punggur pada pagi hari, sekitar pukul 08.30 WIB. Menggunakan KM Seven Star Island rombongan sampai di Pelabuhan Tarempa pukul 16.55. Hampir 9 jam di atas kapal itu. Saya membaca pengumuman di dalam kapal itu tentang trayek kapal dari dan ke Anambas untuk kapal yang sama. 1) Tanjungpinang-Letung-Tarempa (Senin, Rabu, Sabtu) pukul 07.00 sedangkan  2) Tarempa-Letung-Batam-Tanjungpinang (Selasa, Jumat, Ahad) pukul 07.00. Artinya ada tiga kali bolak-balik dari dan ke Anambas. Mudah, kalau begitu.

Harga ticket adalah Rp 400.000 jika melihat tulisan yang tertera di ticket yang kami miliki. Para DH tidak membayar ticket masing-masing karena sudah dibelikan oleh Biro Kesra Pemprov Kepri. Jadi untuk menuju Kabupaten Kepulauan Anambas mempunyai luas lautan 98,73 persen dan daratan hanya 1,27 persen sudah sangat mudah. Membaca data di beberapa media di kabupaten ini terdapat 255 pulau  besar dan kecil yang lima pulau diantaranya merupakan pulau terdepan dan berbatasan dengan perairan negara tetangga. Menurut catatan hanya 26 pulau yang berpenghuni, sedangkan sisanya 229 buah tidak atau belum berpenghuni.

Ingin ke Anambas? Sementara inni dari luar Kepri tidak ada penerbangan langsung ke Anambas. Harus terbang dulu ke Kepri via Batam atau Kota Tanjungpinang. Jika dari Jakarta, ada penerbangan setiap hari ke Batam dan Tanjungpinang. Tapi dari luar Jakarta sepertinya harus melalui Batam saja. Belum ada yang ke Tanjungpinang. Karena kapalnya berangkat dari Tanjungpinang, berarti penumpang dari manapun mesti ke Tanjungpinang untuk menyeberang ke Anambas. Ingin mencoba, ayo. Mari.***

23 Juli, 2022

Wabup Pimpin Rapat Persiapan Penyambutan Jamaah Haji

Wabup Pimpin Rapat Persiapan Penyambutan Jamaah Haji


SABTU (23/07/2022) pagi bertempat di Ruang Rapat Cempaka Putih, Kantor Bupati Karimun dilaksanakan rapat dengan agenda persiapan penyambutan jamaah haji Kabupaten Karimun. Rapat yang dipimpin oleh Asisten II, Sularno dihadiri oleh Wakil Bupati Karimun, H. Anwar Hasyim. Tampak hadir juga Kakankemenag Kabupaten Karimun, H. Jamzuri, Kabag Kesra dan Keagamaan, Baginda Malim Siregar, para Kepala OPD terkait serta para undangan lainnya. 

Sularno di awal membuka rapat mengatakan, setelah Jamaah Calon Haji (JCH) Kabupaten Karimun berangkat pada 14 Juni lalu, insyaallah mereka akan kembali dan sampai di Batam pada Selasa, 26 Juli 2022 nanti. Katanya, informasi dari Kasi Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kankemenag Karimun menjelaskan bahwa kedatangan jamaah haji nanti diperkirakan masih siang. Sekitar pukul 12.15 WIB. Untuk itu mungkin bisa langsung pulang setelah proses kedatangan sudah selesai. 

Wabup dalam pengarahannya di awal rapat mengatakan bahwa kepulangannya ke Karimun tentu melihat keadaan nanti. Apakah bisa langsung pulang ke rumah setelah menyelesaikan urusan di debarkasi Batam, atau boleh jadi harus bermalam, dilihat keadaan nanati. "Saya minta kita buat dua alternatif, langsung pulang atau bermalam untuk persiapan ini." Arahan Wabup jika bisa langsung pulang maka kita harus menyiapkan segala sesuatunya sesuai kebutuhan. Siapa yang menunggu atau menjemput ke Batam, siapa yang menyambut di Pelabuhan Karimun dan menyambut di masjid sebagai tempat upacara penyambutannya. Beitu dia mengarahkan.

Pimpinan rapat menjelaskan bahwa akan dibentuk tiga tim penyambutan, di Batam, di pelabuhan dan di Masjid Baitul Karimun sebagai tempat yang akan dipakai melaksanakan acara penyambutannya nanti. Info akan ada antigen secara acak atau semuanya serta segala prosesi wajib yang mesti dilalui juga akan memakan waktu. Itu juga harus diperhitungkan. Maka perlu diantisiapsi semua itu. Berapa lama diperlukan proses itu dan apakah bisa langsung ke Karimun atau bermalam. Semua kemungkinan harus dipersiapkan. Demikian Wabup mengingatkan. 

Sesuai hasil rapat tempat penyambutan insyaallah di masjid Baitul Karim Kecamatan Karimun. Maka pengaturan parkir diminta Dishub dan Kepolisian untuk mengatur megingat area parkir yang terbatas. Jika perlu rekayasa jalan, maka itu harus dilakukan. Untuk kepulangan jamaah haji Kabupaten Karimun  sebanyak 55 orang dari Batam ke Karimun akan menggunakan kapal Mikonata 89.  Itu jamaah khusus yang berada di Pulau Karimun dan sekitarnya. Sedangkan  jamaah dari Kundur, Moro dan Durai  sebanyak 21orang akan menggunakan kapal tersendiri, Karunia Jaya. Demikian penjelasan dari Kabag Kesra dan Keagamaan, Baginda. Rapat berakhir pukul 11.20 setelah pimpinan rapat memberikan kesempatan semua peserta rapat yang ingin memberikan saran atau masukan.***

22 Juli, 2022

Ber-MTQ Tidak Semata Mengejar Juara

Ber-MTQ Tidak Semata Mengejar Juara


SINYALEMEN yang beredar di arena MTQ (Musabaqah Tilawatir Quran) ke-9 Porvinsi Kepri sejak dibuka Gubernur Kepri, Ansar Ahmad hari Kamis (14/07/2022) malam hingga hari ketiga bahkan hingga hari terakhir adalah isu adanya oknum-oknum tertentu yang berusaha mencari kemenangan dengan cara tidak baik. Pelaksanaan MTQ yang tidak memuaskan beberapa pihak di satu sisi, dan terjadinya penyusunan jadwal Dewan Hakim (DH) yang tidak proporsional di sisi lain adalah penyebab sinyalemen itu muncul,

Ketika jadwal tugs DH dishare grup DH malam menjelang pembukaan esok harinya, berbagai spekulasi beredar. Pertama, mengapa DH dari daerah tertentu terlalu banyak jumlah personelnya berbanding daerah lainnya. Kedua, ada jadwal DH untuk bidang tertentu diisi oleh orang yang diduga akan berpihak dalam memberikan penilaian. Dari tiga orang DH yang diberi amanah kesemuanya diduga dari satu daerah atau paling tidak akan berpihak kepada satu daerah tertentu. Fakta itu sempat dipertanyakan oleh pengawas DH yang menduga kemungkinan setting 'buruk' itu. Tapi nyatanaya sampai pelaksanaan di lapangan jadwal itu tetap dilaksanakan.

Lalu ketika pengumuman pemenang yang akan berlaga di final disampaikan panitia, ternyata ada peserta yang menurut penonton dan pendengar atau ofisial lebih baik penampilannya malah tidak masuk ke babak final. Sementara tiga orang yang masuk ke final, dua diantaranya dinilai oleh penonton lebih jelek penampilannya dari pada peserta yang tidak masuk final. Maka sinyalemen awal itu seolah terbukti. Dan ada banyak info-info yang nuncul selama berlangsungnya MTQ.

Sesungguhnya lomba membaca dan memahami alquran sejatinya tidak semata mengejar juara saja. Seharusnya setiap orang yang terlibat dalam MTQ memahami bahwa mengamalkan nilai-nilai alquran itu lebih penting dari pada kejuarannya. Itu berarti kejujuran dan tanggung jawab kepada Tuhan jauh lebih penting dari pada juara itu sendiri.***